SEMINAR NASIONAL Pendidikan Untuk Semua : Isu Dan Tantangan Penanganan Anak Berkebutuhan Khusus

Anak berkebutuhan khusus (ABK) tetap memiliki kesempatan untuk sukses. Kesuksesan yang paling sederhana diukur dari keberhasilannya membantu diri sendiri. Jadi, meski tidak ada yang membantu di kemudian hari, ABK bisa menjadi pribadi yang mandiri.

Menurut Prof Ni Nyoman Padmadewi, guru besar Universitas Pendidikan Ganesha, Bali, ada trik untuk membuat ABK mandiri. Dalam hal ini, peran orang tua sangat penting. ’’Orang tua dengan anak berkebutuhan khusus wajib menyediakan waktu minimal 40 jam per minggu,’’ tuturnya saat mengisi seminar pendidikan anak berkebutuhan khusus di Universitas dr Soetomo kemarin (30/7).

Pendidikan bagi para ABK tidak bisa hanya diserahkan ke sekolah. Harus ada sinergi antara sekolah dan orang tua. Jadi, pendidikan yang didapat di sekolah bisa kembali diajarkan di rumah. Kesempatan anak untuk bisa mandiri semakin besar.

Bukan hanya itu, ABK memerlukan pendamping khusus alias shadow teacher. Tugasnya adalah membuat modifikasi pembelajaran dengan menyesuaikan materi yang ada di sekolah. Diharapkan, pelajaran yang didapat di sekolah tidak terputus ketika anak pulang ke rumah.

Untuk pendidikan di sekolah, ada sekolah luar biasa yang menampung seluruh ABK. Namun, ada pula sekolah inklusi yang menerima ABK dan siswa reguler. (ant/c18/jan)

link berita

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Name
Email
Website